Translate

Sabtu, 07 Maret 2015

MASUK WILAYAH DAERAH TERTINGGAL

Kabar gembira bagi para guru yang ada di wilayah Desa Taropo bahwa telah di tunjuk oleh SATELIT untuk menerima dana dari kategori daerah tertinggal. akan tetapi ada beberapa hal yang harus di perbaiki oleh operator sekolah, yakni yang berkaitan dengan kelengkapan data mulai dari data PNS maupun Data GTT yang jam mengajarnya minimal 6 (enam) jam tatap muka, linier dan ekstrakurikuler.


Menurut operator Dinas Kabupaten Dompu (Bang Zakir) harus dilihat kembali data yang sudah di input oleh operator sekolah, karena memang banyak sekali data yang tidak terisi dengan benar sehingga akan berpengaruh pada kelengkapan data sebagai penunjang untuk mendapatkan Tunjangan Terpencil dan tunjangan daerah tertinggal.

Beberapa poin yang harus diperhatikan adalah sbb:
1. Nama dan Nip bagi PNS
2. Kefalidan NUPTK
3. Mengecek kembali jumlah jam mengajar minimal 6 jam
4. Menyesuaikan Jumlah rombel dari jumlah Siswa
5. Guru yang masih menjalani kuliah harus dilengkapi dengan Nomor Induk Mahasiswa
    (Riwayat Pendidikan)
6. Melengkapi riwayat sertifikasi (Jenis Sertifikat, Nomor Sertifikat, Tahun Sertifikat, Bidang Studi,       NRG, dan Nomor Peserta).
7. Hubungi Operator Masing-Masing dan segera di kerjakan.........!!!

Banyak Do'a yaaaaaa
operator SDN 05 Kilo JUN MY (junmai) 

Rabu, 07 Januari 2015

MADU TAROPO ASLI


Mata pencaharian masyarakat Desa Taropo salah satunya adalah penghasil Madu Asli untuk itu kami tawarkan kepada seluruh masyarakat DUMAY untuk bisa menikmati kesegaran Madu Asli Kami dengan cara Pemesanan melalui SMS:ke 081917664424;

Tuliskan SMS dengan cara: "Tulis Nama Anda=Jumlah Botol=No Hp=Alamat Lengkap
Contoh:
                 JUNAIDIN=3=081917664424=DUSUN KALUMBA JAYA DESA TAROPO KECAMATAN KILO KABUAPTEN DOMOU KODE POS 84218.


Untuk Pengiriman Wilayah Dompu Kami akan mengantarkan sendiri tanpa biaya                                                               pengantaran/pengiriman 

Pasangan Harga Rp 75.000


Untuk menambah daya tarik pembeli kami hadirkan penjelasan tentang Cara Membedakan Madu Asli dan Madu Campuran

 1. Bakar Hingga Berbusa
   Cara pertama untuk membedakan antara madu yang asli atau madu murni dan madu yang telah mendapatkan campuran yaitu: anda sediakan sendok, lilin dan korek api. Taruh madu yang ingin anda uji coba keasliannya di atas sendok dan bakar di atas lilin yang menyala pada bagian bawah sendoknya. Setelah itu anda akan menemukan beberapa perbedaan antara madu asli dan madu yang sudah tercampur. Ketika madu asli di taroh di atas sendok yang bawahnya sedang di bakar, maka madu asli tersebut akan mengeluarkan busa dan akan tumpah. Sedangkan madu yang sudah tercampur atau madu palsu, ketika madu tersebut mendidih busa yang di keluarkan akan lebih sedikit dibandingkan dengan madu asli.
2. Uji Coba Ke Aslian Madu Melalui Kertas
    Cara untuk elakukan uji coba antara madu asli dan madu palsu yang kedua yaitu dengan cara membasahi atau melumiri kertas dengan madu asli dan madu palsu. Tentunya ketika anda melakukan percobaan tersebut andapun akan menemukan perbedaan yang cukup unik. Ketika madu asli di balurkan, kertas yang di lumuri madu asli tidak mudah robek sedangkan kertas yang di lumuri madu palsu akan mudah robek dan akan menembus ke kertas yang di lumuri madu palsu tersebut.
3. Ujicoba Keaslian Madu Dengan Korek Api
    Uji coba keaslian madu yang ketiga tidak kalah uniknya seperti uji coba yang kedua. Caranya sebagai berikut: Anda masukka korek api yang telah anda sediakan kedalam madu asli, dan ketika anda gesekan korek api yang dilumuri madu, maka korek api tersebut akan tetap menyala walaupun korek tersebut basah. Tapi ketika anda memasukkan korek api kedalam madu palsu, maka ketika korek tersebut di gesekan, korek tersebut tidak akan menyala layaknya korek yang basah karena bercampur air.
4. Masukan Madu Kedalam Air
Ketika anda meneteskan tetesan madu kedalam air putih, maka yang akan anda temukan adalah madu yang menetes kedalam air putih tersebut tidak akan bercampur dengan air dan madu tersebut akan terjatuh kedalam dasar air (tidak mengambang)
5. Masukan madu asli kedalam Lemari Es
Uji coba keaslian madu yang ke lima yaitu dengan cara memasukkan madu asli kedalam lemari es, Jika madu asli yang di taro di dalam lemari es itu murni atau asli, maka madu tersebut tidak akan membeku. dan jika yang terjadi malah sebaliknya maka madu tersebut adalah madu yang telah melalui proses campuran (Palsu)

   Itulah sekilah penjelasan singkat cara membedakan madu asli dan madu palsu yang telah saya bagikan kepada sahabat semua, semoga bisa menambah daya tarik masyarakat DUMAY untuk membeli hasil Bumi Kami Taropo

Senin, 15 Desember 2014

WUDHU ADALAH SYARAT SYAHNYA SHOLAT

 Dalil dari al-Qur’an
Allah Ta’ala berfirman:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِذَا قُمْتُمْ إِلَى الصَّلَاةِ فَاغْسِلُوا وُجُوهَكُمْ وَأَيْدِيَكُمْ إِلَى الْمَرَافِقِ وَامْسَحُوا بِرُءُوسِكُمْ وَأَرْجُلَكُمْ إِلَى الْكَعْبَيْنِ وَإِنْ كُنْتُمْ جُنُبًا فَاطَّهَّرُوا وَإِنْ كُنْتُمْ مَرْضَى أَوْ عَلَى سَفَرٍ أَوْ جَاءَ أَحَدٌ مِنْكُمْ مِنَ الْغَائِطِ أَوْ لَامَسْتُمُ النِّسَاءَ فَلَمْ تَجِدُوا مَاءً فَتَيَمَّمُوا صَعِيدًا طَيِّبًا فَامْسَحُوا بِوُجُوهِكُمْ وَأَيْدِيكُمْ مِنْهُ مَا يُرِيدُ اللَّهُ لِيَجْعَلَ عَلَيْكُمْ مِنْ حَرَجٍ وَلَكِنْ يُرِيدُ لِيُطَهِّرَكُمْ وَلِيُتِمَّ نِعْمَتَهُ عَلَيْكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ

“Wahai orang-orang yang beriman! Apabila kamu hendak melaksanakan shalat, maka basuhlah wajahmu dan tanganmu sampai ke siku, dan usaplah kepalamu dan (basuh kedua) kakimu sampai ke dua mata kaki. Jika kamu junub maka mandilah. Dan jika kamu sakit atau dalam perjalanan atau kembali dari tempat buang air (kakus) atau menyentuh (menyetubuhi) wanita, lalu kamu tidak memperoleh air, maka bertayammumlah dengan debu yang baik (suci); usaplah wajahmu dan tanganmu dengan (debu) itu. Allah tidak ingin menyulitkan kamu, tetapi Dia hendak membersihkan kamu dan menyempurnakan nikmat-Nya bagimu, agar kamu bersyukur.” (QS. Al-Ma’idah: 6).1

Dalil dari as-Sunnah
Pertama, dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, ‘Tidak akan diterima shalat salah seorang di antara kalian apabila ia berhadats, hingga ia berwudhu’.’”2
Kedua, dari Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Sesungguhnya aku mendengar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, ‘Allah tidak menerima shalat yang dilakukan tanpa bersuci dan tidak menerima shadaqah dari hasil penipuan (khianat).’”3
Ketiga, dari Ibnu Abbas radhiyallahu ‘anhuma, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, ‘Sesungguhnya aku diperintah (oleh Allah) untuk berwudhu’ apabila aku hendak shalat.’”4
Keempat, dari Abu Sa’id radhiyallahu ‘anhu, ia berkata, “Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam bersabda, ‘Kunci shalat adalah bersuci, tahrimnya adalah takbir dan tahlilnya adalah salam.’”5
Tahrim artinya apabila seseorang telah melakukan takbiratul ihram, maka diharamkan baginya berbicara, makan, minum, dan lain-lain, yang pada asalnya adalah halal sebelum ia melakukan takbiratul ihram.6
Tahlil artinya apabila seseorang telah mengucapkan salam di akhir shalatnya, maka ia halal melakukan apa saja yang sebelumnya haram dilakukan dalam shalat.7
Dalil dari Kesepakatan Ulama (Ijma’ Ulama)
Imam Ibnul Mundzir rahimahullah (wafat th. 318 H) mengatakan, “Para ulama telah bersepakat bahwa shalat yang dilakukan seseorang tanpa bersuci tidak sah, jika ia mampu melakukannya.”8
Dari penjelasan di atas dapat kita ambil kesimpulan bahwa seorang muslim harus berwudhu’ sebelum melaksanakan shalat. Seseorang yang melaksanakan shalat tanpa berwudhu’ maka shalatnya tidak sah.
Allahu a’lam.
Disusun oleh Abu Aslam bin Syahmir Marbawi
Footnote:
  1. Lihat al-Qur’an dan Terjemahan, percetakan al-Qur’an Raja Fahd, Kerajaan Arab Saudi. Lihat buku “Sifat Wudhu Nabi” karya Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas (Hafizhahullah) halaman 12.
  2. Shahih. HR. Al-Bukhari (no. 135), Muslim (no. 225), dan selain keduanya. Lihat buku “Sifat Wudhu Nabi” halaman 13.
  3. Shahih. HR. Muslim (no. 224). Lihat buku “Sifat Wudhu Nabi” halaman 13.
  4. Shahih. HR. Abu Dawud (no. 3760), at-Tirmidzi (no. 1847) dan an-Nasa-i (I/67-68). Lihat buku “Sifat Wudhu Nabi” halaman 13.
  5. Shahih. HR. Abu Dawud (no. 60), at-Tirmidzi (no. 3), Ibnu Majah (no. 275), dan selain mereka. Shahih Sunan Abi Dawud (I/102, no. 55). Lihat buku “Sifat Wudhu Nabi” halaman 14.
  6. Lihat catatan kaki buku “Sifat Wudhu Nabi” halaman 14.
  7. Lihat catatan kaki buku “Sifat Wudhu Nabi” halaman 14.
  8. Al-Ijmaa’ (hal. 3, no. 1), cet. II Darul Kutub al-‘Ilmiyyah Beirut, th. 1426 H. Lihat buku “Sifat Wudhu Nabi” halaman 14.

Minggu, 07 Desember 2014

Sifat-Sifat WAJIB, MUSTAHIL dan JAIZ bagi ALLAH

A.      SIFAT-SIFAT WAJIB BAGI ALLAH
1.       Pengertian Sifat Wajib Bagi Allah

Sifat wajib bagi Allah adalah sifat yang harus ada pada Zat Allah sebagai kesempurnaan bagi_Nya. Allah adalah Khaliq, Zat yang memiliki sifat yang tidak mungkin sama dengan sifat-sifat yang dimiliki makhluk_Nya. Zat Allah tidak bisa dibayangkan sebagaimana bentuk, rupa dan ciri-ciri_Nya. Begitu juga sifat-sifat_Nya, tidak bisa disamakan dengan sifat-sifat makhluk.
Sifat-sifat wajib bagi Allah itu diyakini melalui akal (wajib aqli) dan berdasarkan dalil naqli (Al-Qur’an dan Hadits).

2.       Pembagian Sifat-sifat Wajib bagi Allah

Menurut para ulama ilmu kalam sifat-sifat wajib bagi Allah terdiri atas 20 sifat. Dari 20 sifat itu kelompokkan menjadi 4 kelompok sebagai berikut:
a.       Sifat Nafsiyah, yaitu sifat yang berhubungan dengan Zat Allah. Sifat nafsiyah ini ada satu, yaitu Wujud.
b.      Sifat Salbiyah, yaitu sifat yang meniadakan adanya sifat sebaliknya, yakni sifat-sifat yang tidak sesuai, tidak layak dengan kesempurnaan Zat_Nya.
Sifat Salbiyah ini ada lima, yaitu:
1.       Qidam
2.       Baqa’
3.       Mukhalafatuhu lil-hawadis
4.       Qiyamuhu bi nafsihi
5.       Wahdaniyyah
c.       Sifat Ma’ani, yaitu sifat-sifat abstrak yang wajib ada pada Allah. Yang termasuk sifat ma’ani ada tujuh yaitu:
1.       Qudrah
2.       Iradat
3.       Ilmu
4.       Hayat
5.       Sama
6.       Basar
7.       Kalam
d.      Sifat Ma’nawiyah, adalah kelaziman dari sifat ma’ani. Sifat Ma’nawiyah tidak dapat berdiri sendiri, sebab setiap ada sifat ma’ani tentu ada sifat ma’nawiyah. Jumlah sifat Ma’nawiyah sama dengan jumlah sifat ma’ani, yaitu:
1.       Qadiran
2.       Muridan
3.       ‘Aliman
4.       Hayyan
5.       Sami’an
6.       Basiran
7.       Mutakalliman

B.      SIFAT-SIFAT MUSTAHIL BAGI ALLAH
1.       Pengertian Sifat Mustahil Bagi Allah
      Sifat Mustahil bagi Allah yaitu sifat yang tidak layak dan tidak mungkin ada pada Allah dan sekiranya terdapat sifat tersebut akan melemahkan derajat Allah.

2.       Pembagian Sifat-sifat Mustahil Bagi Allah
      Sifat-sifat Mustahil ini merupakan kebalikan dari sifat-sifat wajib bagi Allah, karena itu jumlahnya sama, yaitu sebanyak 20 sifat. Adapun sifat-sifat mustahil tersebut adalah sebagai berikut:
a.       Sifat Mustahil dari sifat nafsiyah ada satu, yaitu ‘Adam.
b.      Sifat Mustahil dari sifat Salbiyah ada lima, yaitu:
1.       Hudus
2.       Fana’
3.       Mumatsalatuhu lil-hawadits.
4.       Ihtiyajuhu li gairih
5.       Ta’addud
c.       Sifat mustahil dari sifat ma’ani ada tujuh, yaitu:
1.       ‘Ajz
2.       Karahah
3.       Jahl
4.       Maut
5.       Samam
6.       ‘Umy
7.       Bukm
d.      Sifat mustahil dari sifat ma’nawiyah ada tujuh, yaitu:
1.       ‘Ajizan
2.       Mukraham
3.       Jahilan
4.       Mayyitan
5.       Asamm
6.       A’ma
7.       Abkam

C.      SIFAT-SIFAT JAIZ BAGI ALLAH

1.       Pengertian Sifat Ja’iz Bagi Allah
    Kata “Jaiz” menurut bahasa berarti“boleh”. Yang dimaksud dengan sifat jaiz bagi Allah ialah sifat yang boleh ada dan boleh pula tidak ada pada Allah.
     Sifat jaiz ini tidak menuntut pasti ada atau pasti tidak ada. Allah bebas dengan kehendak_Nya sendiri tanpa ada yang menghendaki. Allah boleh saja tidak menciptakan alam ini, jika dia tidak menghendaki alam ini.

2.       Pembagian Sifat Ja’iz Bagi Allah
     Berbeda dengan sifat Wajib dan sifat Mustahil, sifat Jaiz bagi Allah hanya satu, yaitu:
Artinya:
    Memperbuat segala sesuatu yang mungkin terjadi atau tidak memperbuat_Nya.”

       Yang dimaksud dengan sesuatu yang mungkin terjadi adalah sesuatu yang boleh terjadi dan boleh juga tidak terjadi. Allah bebas menciptakan dan berbuat sesuatu yang Dia kehendaki.

SIFAT JAIZ
1.       Fi’lu
Kulli
Mumkinin
Au tarkuhu

Minggu, 23 November 2014

Kemarau Panjang, ada Banyak Ternak yang Mati Mengenaskan

Kemarau, Ratusan Kuda dan Kerbau Mati Mengenaskan
Aroma tak sedap tercium dari lahan tandus di Desa Sori Tatanga, Kecamatan Pekat, Kabupaten Dompu, Nusa Tenggara Barat (NTB) yang tengah dilanda kemarau. Ketika didekati, pemandangan mengenaskan tersaji di sana. Beberapa kerbau terkapar mati. Tubuh mereka telah dipenuhi cacing. Sementara di sekitar bangkai-bangkai binatang itu, tak ada apapun selain tanah tandus yang mengering. Musim kemarau kali ini memang tak tertahankan. Para hewan ternak sudah tidak sanggup lagi menahan kelaparan. Ratusan binatang yang sengaja dilepas warga itu akhirnya mati karena tak kunjung menemukan air serta rumput basah. Bahkan dalam sehari, hewan ternak yang mati mencapai lima ekor."Dalam sehari, jumlah hewan mati bisa 3 ekor, bahkan mencapai 5 ekor. Kami pun setiap hari selalu mendapatkan laporan adanya hewan mati tersebut dari masyarakat," ujar Sukardin di Dompu, NTB, Selasa (21/10/2014). Sukardin menyebut, jumlah kerbau, sapi, dan kuda di Kecamatan Pekat mencapai 200 ribu ekor. Namun akibat kemarau berkepanjangan ini, populasi hewan-hewan ternak tersebut berkurang."Sejak kemarau tahun ini, yang sudah mati mencapai ratusan ekor," tutur dia.Selain milik warga, hewan ternak kepunyaan Direktorat Jenderal Peternakan dan Kesehatan Hewan yang dulunya berjumlah sekitar 70 ekor juga sudah berkurang karena banyak yang mati diterjang kekeringan."Kami juga kesulitan mendapatkan air. Selama ini, kita memberi minum dari air sungai yang sudah mulai mengering. Namun itu tidak mampu mencukupi kebutuhan hewan," keluh dia.Karena itu dia berharap, bakal ada uluran tangan dari pemerintah untuk pengadaan bor air dan makanan ternak, seperti rumput gajah serta dedaunan. Sementara ternak-ternak itu kini hanya bisa mengandalkan batang kayu untuk mengisi perut mereka yang lapar. Air dan rumput yang biasa mereka mamah kini bak makanan mahal karena mati diterjang kemarau.